Wednesday, April 4, 2012

KONFLIK DI TEMPAT KERJA

Konflik yang terjadi di tempat kerja sangatlah merugikan. Karena konflik ini berdampak banyak terhadap diri kita, rekan kerja kita, dan bagi organisasi. Hubungan kita dengan rekan kerja menjadi renggang, gampang curiga, dan muncul ketidakpercayaan. Jika ini terjadi maka komunikasi dengan rekan kerja akan menjadi sulit dan banyak hambatan dan bisa diduga kerja menjadi tidak maksimal. 
Konflik juga membuat terjadinya ketidakseimbangan hidup kita, yaitu ketidakseimbangan individu dan sosial serta batin dan hati. Orang yang terlibat konflik akan menjadi pribadi yang egois, mementingkan diri sendiri, tidak bisa bekerja sama dengan orang lain, penuh tekanan, dan tidak bersemangat dalam bekerja. Dampak berantai ini jelas sangat merugikan organisasi tempat kita bekerja, karena kinerja organisasi secara keseluruhan akan menurun.



Banyak faktor yang menjadi penyebab terjadinya konflik di tempat kerja, antara lain: perbedaan karakter, persaingan kerja, perbedaan kepentingan kelompok, kepemimpinan dalam organisasi dan sebagainya. Mengidentifikasi akar masalah konflik akan membantu kita mengelola konflik di tempat kerja kita, sekaligus membantu kita menjadi pribadi yang lebih dewasa, matang, dan profesional di tempat kerja.

Namun semua konflik selalu berkaitan dengan ego. Entah ego pribadi atau ego kelompok. Konflik muncul di tempat kerja ketika terjadi perbenturan ego. Perbedaan karakter menjadi jalan yang lebar bagi eskalasi sebuah konflik, karena hambatan dalam proses berkomunikasi. Berdamai dengan ego diri sendiri, adalah langkah awal untuk mengelola konflik. 

Bagaimana mengelolanya?

Dimanapun kita bekerja, potensi konflik itu selalu ada. Dibutuhkan lebih dari sebuah sikap dewasa dan profesional untuk memilah konflik dan mengelolanya sehingga tidak berdampak bagi diri kita, orang lain dan organisasi.

Kemampuan mengelola konflik akan membantu kita menjadi pribadi yang berkualitas dan menjadi berkat bagi orang lain dan organisasi. Kontribusi kita di dalam organisasi menjadi lebih efektif, karena kita menjadi pribadi yang mampu membangun relasi dengan orang lain di tempat kerja.

Berikut ini beberapa prinsip yang dapat menjadi pegangan bagi kita di tempat kerja dalam mengelola konflik:

Pertama, belajar dan berupaya memiliki mentalitas melayani. Mentalitas ini akan meredam ke-aku-an yang menjadi sumber konflik. Jika keakuan bisa kita kelola, maka akan menjadi jalan bagi proses komunikasi yang lebih baik dengan orang lain. Kunci keberhasilan proses komunikasi adalah ketika ada kepercayaan (trust), ketulusan (sincerity), dan keterbukaan (openess). 

Kedua, belajar untuk berfokus kepada akar masalah dari sebuah konflik. FOKUS adalah kata kunci dalam sebuah proses komunikasi. Ini membantu kita untuk mengetahui sumber konflik dengan jelas, dan menjauhkan diri kita dari penghakiman kepada orang lain, dan meringankan kita dalam mencari solusi bersama. Banyak konflik membesar karena kita berprinsip: ”pokoknya dia salah”. Inilah juga ego.

Ketiga, memiliki mentalitas pembelajar. Konflik bisa terjadi karena kesalahan pribadi kita atau kelompok kita. Berani mengakui kesalahan kita, mendiskusikan dengan rekan kerja, dan mengambil komitmen untuk memperbaikinya adalah solusi untuk mengakhiri sebuah konflik. Efek positif dari sikap ini adalah: tumbuhnya rasa percaya (trust) kepada kita, tumbuhnya kerelaan (willingness) untuk bekerjasama di masa mendatang, dan bertumbuhnya (growth) kita menjadi pribadi yang dewasa dan matang di tempat kerja.

Keempat, berupaya secara gigih untuk menyelesaikan konflik dengan baik. Banyak dari kita memilih lari dari tantangan konflik dan mundur dari pekerjaan. Tidak ada apapun yang bisa kita pelajari jika mundur dari pekerjaan sebelum upaya gigih dilakukan. Tetapi jika kita tulus dan gigih menyelesaikan konflik kita, maka minimal rekan kerja kita akan melihat positif upaya kita. Dan bahwa kita pribadi yang tangguh dan tegar berhadapan dengan masalah kerja. Jika ini terjadi, kita menjadi pribadi yang berkembang dan bertumbuh dalam kemampuan dan karakter kita. 

Merasa kurang nyaman dengan situasi di tempat kerja anda, tidak usah terlalu bingung, ada strategi-strategi khusus untuk bisa bertahan dengan sukses, rasa percaya diri anda akan menguat, karir pun melejit. Ini 7 tips jitu merubah konflik menjadi sukses di tempat kerja :

1. Merasa tak nyaman

Perasaan macam ini biasanya cenderung diabaikan, bahkan tidak disadari keberadaannya, namun sangat mempengaruhi semangat dan motivasi anda dalam bekerja. Itu bisa terlihat dari hasil kerja anda yang kurang maksimal.

2. Menutup mata dan menghindar

Hal ini meski mengganggu kestabilan perasaan, terkadang anda harus menhindari kenyataan terhadap masalah kerja yang anda hadapi. Jangan sampai konsentrasi kerja anda menjadi terganggu. Yang harus anda lakukan adalah do the best.

3. Berhadapan dengan situasi

Ada kalanya, anda merasa sudah cukup dan ingin menghadapi situasi yang tidak nyaman untuk anda, berarti mulai kumpulkan keberanian anda untuk menghadapi kenyataan yang ada.

4. Melangkah dalam ketidakpastian

Ketidaknyamanan terjadi karena ketidaktahuan yang pada akhirnya akan mengusik anda untukmencari informasi, meskipun anda tidak tahu apa yang sebenarnya anda inginkan, mana yang terbaik bagi anda.

5. Memperjelas visi

Tujuan anda disini adalah untuk apresiasi diri, agar karya anda dikenal dan dihargai. Soal pangkat, jabatan, atau penghasilan bukan hal utama. Kejelasan visi dan tujuan mulai menyerap dalam diri anda untuk menentukan langkah selanjutnya.
 
6. Mencoba kemungkinan baru
 
Begitu anda memutuskan bahwa prioritas utama dalam pekerjaan Anda adalah untuk peningkatan karir, maka anda mulai mencoba melamar ke beberapa perusahaan lain yang lebih kecil, namun peluangnya cukup besar. Selain itu anda juga mencoba melakukan renegosiasi dengan perusahaan tempat kerja anda sekarang. Setidaknya mereka tahu bahwa anda sekarang menginginkan peningkatan dalam karir.
 
7. Membuat keputusan
 
Dalam beberapa situasi anda harus bisa mengambil keputusan dengan mempertimbangkan keuntungan dan resikonya.
Dalam dunia kerja semuanya tidak selalu berjalan mulus tapi hal tersebutlah yang membuat kita lebih dewasa dan untuk mengatasinya.


ads

Ditulis Oleh : Muhammad D Setiawan Hari: 7:29 PM Kategori:

0 comments:

Post a Comment

 

Visitor This Day

Stat

Guest Book